Gaya Pengambilan Keputusan

Gaya Pengambilan Keputusan

Gaya Pengambilan Keputusan
Gaya Pengambilan Keputusan

Secara umum, setiap orang berbeda sepanjang dua dimensi. Pertama adalah cara mereka berfikir. Sebagai orang logis dan rasional. Mereka mengolah informasi secara berurutan. Sebaliknya, sebagai orang intuitif dan kreatif. Mereka memandang suatu hal sebagai suatu yang utuh. Dimensi lainnya menuju toleransi akan ketidakjelasan dari seseorang. Sebagian orang memiliki kebutuhan untuk menyusun informasi dengan cara meminimalkan ketidakjelasan, yang lainnya mampu mengolah banyak pemikiran pada waktu yang bersamaan.

Dari dua dimensi ini akan terbentuk empat gaya pengambilan keputusan.

1.    Gaya perintah

Memiliki toleransi yang rendah terhadap ketidak jelasan para pengambil keputusan dan mencari rasionalitas. Gaya perintah membuat keputusan dengan cepat, dan mereka fokus pada jangka pendek.

2.    Gaya analitis

Memiliki toleransi yang jauh lebih besar terhadap ketidakpastian daripada para pengambil keputusan perintah. Pengambilan keputusan yang hati-hati dengan kemampuan untuk mengadaptasi atau mengatasi situasi-situasi baru.

3.    Gaya konseptual

Cenderung sangat luas dalam pandangan mereka dan mempertimbangkan banyak alternatif. Fokus mereka adalah jangka panjang, dan mereka sangat baik dalam menemukan solusi kreatif terhadap suatu masalah.

4.    Gaya perilaku

Mencirikan pengambil keputusan yang bekerja baik dengan orang lain. Mereka memperhatikan pencapaian dari rekan kerja dan bawahan. Mereka mudah menerima saran dari orang lain dan sangat menyadarkan pada pertemuan untuk komunikasi (Stephen P. Robbins, 2002:93-100).

Suatu organisasi sebenarnya dapat menyulitkan para pengambil keputusan. Sebagai contoh, para manajer membuat keputusan dipengaruhi oleh sistem evaluasi kinerja dan penghargaan organisasi serta batas waktu organisasi. Keputusan organisasi sebelumnya juga dapat membatasi keputusan-keputusan yang sekarang.

1.    Evaluasi kerja

Para manajer, dalam membuat keputusan, sangat dipengaruhi oleh dimana mereka dievaluasi.

2    Sistem penghargaan

Sistem penghargaan organisasi mempengaruhi seorang pengambil keputusan dengan menyarankannya untuk memilih pilihan yang sesuai dengan sistem penghargaan yang ada.

3    Sistem penentuan tenggat waktu

Organisasi menentukan  tenggat waktu dalam pengambilan keputusan.

4    Pengaruh keputusan sebelumnya

Pengambilan keputusan rasional mengambil suatu perspektif yang tidak realistis. Keputusan yang dibuat di masa lalu adalah hantu-hantu yang secara terus-menerus membayangi pilihan-pilihan yang sekarang.

Sumber : https://www.seputarpengetahuan.co.id/2015/03/18-pengertian-kewirausahaan-menurut-para-ahli.html